Korea Utara Luncurkan Uji Coba Rudal Terbaru, di Tengah Naiknya Ketegangan dengan AS

Korea Utara Luncurkan Uji Coba Rudal Terbaru, di Tengah Naiknya Ketegangan dengan AS

Korea Utara menguji coba rudal yang dibawa kereta api dalam latihan menembak pada Jumat, menurut laporan media pemerintah KCNA pada Sabtu (15/1), menandai uji coba senjata ketiganya bulan ini, yang memicu dorongan AS untuk sanksi baru terhadap negara yang terisolasi itu. 

Mengutip Reuters, Sabtu (15/1), Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan telah mendeteksi apa yang diduga sebagai dua rudal balistik jarak pendek diluncurkan ke arah timur dari Provinsi Pyongan Utara di pantai barat laut Korea Utara.

Ini adalah ketiga kalinya Korea Utara meluncurkan rudal balistik sejak Hari Tahun Baru, kecepatan uji senjata yang luar biasa cepat.
Dua peluncuran sebelumnya melibatkan apa yang disebut media pemerintah sebagai “rudal hipersonik” yang mampu melaju dengan kecepatan tinggi dan bermanuver setelah peluncuran.

Baca Juga: Pasca Beri Peringatan Keras ke AS, Korea Utara Kembali Tembakkan Rudal

Latihan itu dilakukan hanya beberapa jam setelah Pyongyang mengecam pengejaran AS terhadap sanksi baru PBB atas serangkaian peluncuran baru-baru ini sebagai “provokasi” dan memperingatkan reaksi keras.

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tidak menghadiri latihan tersebut. KCNA mengatakan itu diadakan “dalam waktu singkat” dari staf umum militer tetapi resimen itu secara tepat menyerang target yang ditetapkan di pantai timur dengan “dua peluru kendali taktis.”

Resimen itu “menunjukkan kemampuan manuver dan tingkat serangan yang tinggi,” dan membahas cara-cara untuk “menyiapkan sistem operasi rudal yang dibawa kereta api yang tepat di seluruh negeri,” kata KCNA.

Korea Utara telah membela uji coba rudal sebagai hak kedaulatannya untuk membela diri dan menuduh Amerika Serikat sengaja meningkatkan situasi dengan sanksi baru.

Washington mengutuk peluncuran terbaru, mengatakan itu menimbulkan ancaman bagi tetangga Pyongyang dan masyarakat internasional, sambil mengulangi seruan untuk memulai kembali pembicaraan denuklirisasi yang terhenti.

Olahraga